Amalan

Meninggal dunia dalam sujud solat Dhuha. Rupnya arwah pegang jawatan penting dlm KWSP

Setiap umat Islam pasti inginkan pengakhiran yang baik, dalam erti kata lain kematian husnul khatimah yang diimpikan. Husnul khatimah membawa maksud kematian di dalam reda Allah dan kita juga reda dengan ketentuan Allah SWT.

Kuala Lumpur: Pengurus Kanan Jabatan Kewangan Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) meninggal dunia ketika sujud solat Dhuha di rumahnya di Segambut di sini, pagi hari ini.

Shukri Sulaiman, 51, ditemui dalam keadaan tidak sedarkan diri oleh rakannya pada 10 pagi.

Difahamkan, arwah yang aktif dengan kerja kebajikan mendapat cuti sakit selepas mengalami demam sejak beberapa hari lalu.

Ketua Polis Daerah Sentul Asisten Komisioner Beh Eng Lai berkata, polis menerima laporan daripada rakan mangsa yang ke rumahnya untuk menghantar makanan.

“Rakannya mengatakan selepas beberapa kali panggilannya tidak dijawab, dia meminta bantuan jiran untuk masuk ke dalam rumah Shukri.

“Apabila masuk ke dalam rumah didapati mangsa sudah tidak sedarkan diri dalam biliknya dalam keadaan bersujud dan memakai jubah putih,” katanya ketika dihubungi hari ini.

Beh berkata, jenazah Shukri kemudiannya dibawa ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) dan proses bedah siasat akan dijalankan esok

9 Tanda Kematian Husnul Khatimah, Pengakhiran Baik Yang Diimpikan Umat Islam

Kita sebagai manusia sebenarnya boleh mengenali tanda-tanda sekiranya seseorang itu meninggal dunia dalam keadaan husnul khatimah. Berikut kami senaraikan antara 9 tanda husnul khatimah berdasarkan hadis Rasulullah SAW.

1. Melafazkan kalimah syahadah sebelum meninggal dunia
Barangsiapa yang akhir perkataannya ‘Tiada Tuhan melainkan Allah’, nescata dia akan memasuki syurga (HR Abu Daud 3316)

2. Meninggal dunia pada hari atau malam Jumaat
Tidak ada orang Islam yang meninggal dunia pada hari atau malam Jumaat kecuali Allah SWT akan melindunginya daripada fitnah kubur (HR Al-Tirmidzi 1074)

3. Meninggal dunia dalam keadaan berpeluh di dahinya
Tanda kematian bagi seorang mukmin ialah dengan berpeluh dahinya (HR Al-Tirmidzi 982)

4. Seseorang diberikan taufiq dan hidayah oleh Allah SWT beramal soleh sebelum dia meninggal dunia
Jika sekiranya Allah SWT menginginkan kebaikan terhadap hambaNya, maka Allah SWT menjadikannya sentiasa melakukan amal. Para sahabat RAnhum bertanya, “Bagaimana dia menjadikannya sentiasa melakukan amal?”. Rasulullah SAW bersabda: “Allah SWT akan memberikan taufiq padanya untuk melaksanakan amal soleh sebelum daripada kematiannya (HR Al-Tirmidzi 2142)

5. Meninggal dunia disebabkan oleh penyakit yang berkaitan dengan perut
Barangsiapa yang mati akibat daripada penyakit berkaitan perut, maka dia mati dalam keadaan syahid (HR Muslim 1915)

6. Meninggal dunia dalam keadaan lemas tenggelam, jatuh bangunan dan syahid di jalan Allah SWT
Sabda Rasulullah SAW: Orang yang mati syahid itu ada lima iaitu orang yang meninggal karena penyakit tha’un, sakit perut, tenggelam, orang yang jatuh daripada bangunan atau tebing dan syahid di jalan Allah (HR Al-Bukhari 652)

7. Meninggal dunia dalam keadaan melahirkan anak
Seorang muslim yang terbunuh dikira sebagai seorang syahid, kematian akibat wabak taun juga dikira sebagai syahid, kematian karena sakit perut, mati lemas dan seorang wanita yang meninggal dunia kerana melahirkan anaknya dikira sebagai syahid (HR Ibn Kathir 5869)

8. Meninggal dunia kerana mempertahankan harta dan maruah dirinya
Datang seorang lelaki kepada Rasulullah SAW lalu bertanya: “Wahai Rasulullah SAW, bagaimana kalau ada seseorang yang hendak mengambil hartaku?” Baginda SAW bersabda, “Jangan engkau berikan hartamu!”. “Bagaimana kalau dia melawanku?”. Baginda SAW bersabda; “Lawanlah dia!”. “Bagaimana kalau dia membunuhku?” Baginda SAW bersabda; “Engkau syahid”. “Bagaimana kalau aku yang membunuhnya?” Baginda SAW bersabda: “Dia di neraka! (HR Muslim 140)

9. Meninggal dunia dalam keadaan melaksanakan amalan soleh
Barangsiapa yang mengucap ‘Laa ilaaha illallah’ ikhlas kerana mencari keredhaan dia Allah SWT, dan diakhiri hayatnya dengan perkara tersebut nescaya dia akan masuk Syurga. Barangsiapa yang berpuasa pada suatu hari kerana ingin mencari keredhaan Allah SWT, dan diakhiri hayatnya dengan perkara tersebut nescaya dia akan masuk Syurga. Barangsiapa yang bersedekah ikhlas kerana Allah SWT kemudian dia meninggal dunia, maka dia akan masuk Syurga.” (HR Ahmad 23372)

Semoga kita mendapat pengakhiran yang baik dan sama-samalah berdoa agar kematian kita juga mendapat husnul khatimah. InsyaAllah!

SUMBER: https://muftiwp.gov.my/

Leave a Reply

Your email address will not be published.